MENCARI HIKMAH

SELALU ADA HIKMAH DI BALIK PERISTIWA

Avatar di Rumah Kami

Jika Anda termasuk penggemar film animasi dan gemar menontonnya di televisi, saya yakin nama Aang tidaklah asing di telinga Anda. Benar, Aang adalah salah satu nama tokoh dalam serial animasi Avatar yang di putar tiap hari minggu pagi di salah satu televisi swasta. Dan jika Anda benar-benar penggemar serial ini, Anda tentu sudah paham bahwa Aang adalah sang Avatar ke sekian yang digadang-gadang akan dilahirkan di dunia untuk membawa kedamaian bagi seluruh umat manusia.

Nah, bagi Anda yang kurang begitu menyukai serial animasi ini, ijinkan saya memberi sedikit penjelasan pengantar. Di dalam serial ini, digambarkan bahwa pada awalnya dunia diliputi oleh kedamaian meskipun terdapat empat kerajaan berbeda yakni kerajaan air, kerajaan api, kerajaan udara, dan kerajaan bumi. Masing-masing penguasa keempat kerajaan ini menguasai kemampuan khos. Kerajaan Api memiliki ilmu pengendali api, kerajaan air berkuasa mengendalikan Air, kerajaan udara memiliki kemampuan untuk mengendalikan udara, dan begitu pula kerajaan bumi memiliki kekuatan untuk mengendalikan bumi. Keempat kerajaan tersebut bisa hidup damai karena di masa itu terdapat satu orang yang menguasai ilmu khos dari keempat kerajaan tersebut. Avatar, julukan orang itu, memiliki kemampuan untuk mengendalikan api, air, udara, dan juga bumi. Dengan kemampuannya itu dia menjadi symbol yang menyatukan berbagai kerajaan yang berbeda.

Singkat cerita, bersama perginya sang Avatar, hilang pula kedamaian dunia. Perang antar kerajaan segera dimulai. Di antara keempat kerajaan itu, kerajaan api lah yang memulai perang dan berhasil menjadi kerajaan terkuat. Seolah sudah menjadi kodrat alam, yang terkuat selalu berusaha mendominasi. Tak ayal, dengan ambisi menjadi penguasa dari segala kerajaan, kerajaan api terus menerus memerangi kerajaan lain.

Pada saat itulah, muncul seorang anak kecil bernama Aang yang terlahir dari kerajaan udara. Dialah yang diramalkan menjadi Avatar berikutnya. Dengan bantuan teman-temannya yang berasal dari tiga kerajaan lainnya, Aang pun mulai mempelajari ilmu pengendali api, air, dan bumi. Tentu saja kemunculan Aang sang Avatar menjadi berita tak menyenangkan bagi kerajaan api. Jika Aang benar-benar menjadi Avatar maka ambisi kerajaan api untuk menguasai dunia pun di ambang bahaya. Maka, sejak mendengar kemunculan Aang, misi utama kerajaan api adalah untuk menangkap dan memusnahkan Aang.

Well, kira-kira demikianlah alur cerita film Avatar. Dan meski beberapa minggu lalu serial film ini sudah berakhir dengan ending yang sangat memuaskan, di dalam tulisan ini saya tidak akan membahas dan mereview keseluruhan cerita atau pun mengkritisi dan memuji film ini. Di sini saya hanya akan mengait-ngaitkan fenomena Avatar dengan kehidupan nyata dan kehidupan saya.

Nah, jika dikaitkan dengan dunia nyata, tentu saja Avatar hanyalah sebuah simbol yang sengaja diciptakan untuk mengkasatmatakan kekuatan tak kasat mata yang bisa mendamaikan dunia. Di wilayah keagamaan, Avatar mungkin bisa disamakan dengan juru selamat. Sementara itu, dalam dunia pewayangan, Avatar bisa jadi sejajar dengan tokoh Semar. Intinya, Avatar, Juru Selamat, ataupun Semar adalah wujud yang tercipta dari pengakuan manusia akan kekuatan supranatural yang bisa menjaga umat manusia dalam kehidupan yang teratur dan beraturan sehingga melahirkan kedamaian.

Dalam konteks yang lebih sempit, dalam hal ini keluarga saya, Avatar hanya berwujud manusia biasa yang bisa dilihat dan disentuh. Meskipun dalam wujud yang demikian, Avatar di rumah saya ini menguasai ilmu pengendali api, air, bumi, dan udara. Dengan penguasaan keempat elemen dunia ini, dia benar-benar bisa membawa ketenangan dan kedamaian.

Sampai di sini apakah Anda sekalian bisa menebak siapakah sang Avatar yang telah membawa ketenangan di rumah saya itu? Dan, apakah Anda tahu bagaimana dia mempraktikkan kemampuannya mengendalikan api, air, bumi, dan udara?

Baiklah, tidak perlu berpanjang lebar, sosok yang saya maksudkan adalah kakak ipar saya, istri kakak saya. Sekedar informasi, saya memiliki tiga saudara, dua kakak dan satu adik. Kebetulan, kami berempat berjenis kelamin laki-laki. Plus seorang ayah, rumah kami benar-benar diisi oleh para pria. Seperti yang bisa Anda tebak, rumah kami terasa kurang lengkap. Anda tentu tahu bahwa kurang lengkapnya hidup keluarga kami itu disebabkan oleh tiadanya sosok perempuan. Maka, meskipun secara otomatis kami berempat dituntut untuk mandiri sejak kecil, kehadiran sosok perempuan di keluarga kami merupakan hal yang kami semua tunggu-tunggu.

Dan saat yang kami nanti-nantikan itupun benar-benar datang saat kakak tertua saya menikah. Kehadiran kakak ipar pertama saya ini sungguh mengubah secara drastis hidup keluarga kami. Keluarga yang dulunya terasa kering kini menjadi begitu nyaman ditinggali. Ya, kakak ipar pertama saya ini benar-benar bisa menjadi Avatar pertama di rumah kami. Dia begitu lihai mengendalikan bumi, udara, air, dan api sehingga ketentraman bisa kami rasakan. Mungkin Anda bertanya bagaimana cara kakak ipar saya mempraktikkan keempat ilmu pengendali. Nah, biar Anda semua tidak penasaran, beginilah caranya menjadi Avatar di rumah kami.

Dia mengendalikan bumi dengan cara menata, merawat, dan membersihkan lantai dan sekeliling rumah kami. Kakak ipar saya lah yang menjadikan rumah kami nyaman ditinggali dengan senantiasa membuat lingkungan begitu asri. Trus, dia mengendalikan udara dengan cara menata rumah seisinya. Dialah yang selain membersihkan rumah juga menata perabot dan kawan-kawannya dengan lihai sehingga rumah kami yang sebetulnya sempit menjadi begitu lega. Nah, saat berurusan dengan kebutuhan sehari-hari seperti makanan, minuman, dan kebersihan, kakak ipar saya harus menggunakan ilmu pengendali air dan api. Ya, untuk memasak dia harus bisa mengendalikan air dan api.

Itulah Avatar di rumah kami. Dan seperti Avatar yang mau tidak mau harus digantikan oleh Avatar berikutnya, saat kakak ipar pertama saya harus pergi meninggalkan rumah kami untuk membina keluarga sendiri, datanglah kakak ipar saya selanjutnya. Layaknya Aang yang harus melanjutkan tugas Avatar sebelumnya, kakak ipar saya yang kedua pun melanjutkan tugas kakak ipar pertama untuk menentramkan rumah kami. Pertanyaannya, bagaimanakah dengan keluarga Anda? Adakah sosok Avatar yang menjadi penentram di rumah Anda?

2 komentar:

rengganis15.blogspot.com mengatakan...

ada, ibu saya adalah sosok Avatar di rumah. tak tahu bagaimana rasanya kalo ga ada ibu di rumah. rumah jadi adem kalo ada ibu, meski kalo pagi suka cubit2 utk bangunin anak perempuannya buat shalat subuh, hehehehe

cinta laura mengatakan...

mleset klo gtu gw jg avatar dong -_-

Posting Komentar

Informasi Pilihan Identitas:
Google/Blogger : Khusus yang punya Account Blogger.
Lainnya : Jika tidak punya account blogger namun punya alamat Blog atau Website.
Anonim : Jika tidak ingin mempublikasikan profile anda (tidak disarankan).